Minggu Kesehatan Pria: 5 Perubahan Gaya Hidup Sederhana yang Harus Diadopsi Pria Diabetes

Minggu Kesehatan Pria 5 Perubahan Gaya Hidup Sederhana yang Harus Diadopsi Pria Diabetes

Infokeluargasehat.com – Minggu Kesehatan Pria: 5 Perubahan Gaya Hidup Sederhana yang Harus Diadopsi Pria Diabetes. Diabetes adalah gangguan kronis di mana tubuh gagal menghasilkan atau memanfaatkan insulin dengan benar. Ada banyak bentuk berbeda dari kondisi ini, dan secara umum, tidak ada dua pasien diabetes yang sama. Diabetes tipe 1 adalah penyakit autoimun di mana tubuh Anda menyerang sel beta penghasil insulin di pankreas Anda. Namun, diabetes tipe 2, bentuk paling umum dari kondisi yang disebabkan oleh resistensi insulin dan hilangnya fungsi pankreas untuk membuat insulin secara bertahap, dapat dicegah dengan melakukan modifikasi gaya hidup sederhana.

Minggu Kesehatan Pria 5 Perubahan Gaya Hidup Sederhana yang Harus Diadopsi Pria Diabetes

Demikian pula, jika seseorang memiliki pradiabetes atau peningkatan kadar gula darah, membuat beberapa penyesuaian hari ini dapat membantu menghindari konsekuensi kesehatan terkait diabetes yang signifikan di masa depan, seperti cedera pada ginjal, jantung dan saraf, disfungsi ereksi (pada pria). ), dll. Sementara siapa pun bisa mendapatkan kondisi tersebut, menurut American Diabetes Association, antara 13,8 dan 17% laki-laki di Amerika Serikat menderita diabetes. Di India, 777 juta orang dewasa akan didiagnosis menderita diabetes pada tahun 2021, menurut Federasi Diabetes Internasional.

Namun, pria lebih mungkin mengembangkan diabetes tipe 2 pada usia yang lebih muda. Ini karena pria menumpuk lebih banyak lemak di perut mereka daripada wanita, faktor risiko yang diketahui. Oleh karena itu, pencegahan sangat penting jika Anda seorang pria yang berisiko terkena diabetes tipe 2 karena asupan kolesterol tinggi, kelebihan berat badan atau obesitas, atau riwayat keluarga diabetes. Dr Mudit Sabharwal, Head of Medical Affairs, BeatO App, membagikan kebiasaan berikut yang harus menjadi bagian dari rutinitas harian Anda, membantu Anda mengontrol glukosa darah (gula), tekanan darah, dan kadar kolesterol.

  1. Makan Sehat: Apa yang Anda makan secara langsung memengaruhi kadar glukosa darah Anda. Oleh karena itu, berkonsentrasilah untuk hanya mengonsumsi sebanyak yang dibutuhkan tubuh Anda jika Anda menderita diabetes. Tidak ada makanan yang dilarang keras. Akibatnya, tidak ada yang namanya “diet diabetes” yang cocok untuk semua orang. Makan seimbang yang sehat dari buah-buahan, sayuran, pati, produk susu rendah lemak, protein, dan biji-bijian. Kurangi asupan garam, karbohidrat olahan, makanan olahan, lemak trans, lemak jenuh, dan gula tambahan dari makanan Anda bila memungkinkan. Ingatlah bahwa karbohidrat diubah menjadi glukosa, jadi jaga asupan karbohidrat Anda seminimal mungkin. Pilih daging tanpa lemak dan tanpa kulit seperti unggas dan ikan daripada daging merah berlemak, dan jauhi junk food dan gorengan secara umum. Anda dapat berkonsultasi dengan ahli diet atau ahli gizi bersertifikat untuk mempelajari tentang diet yang tepat.
  2. Dapatkan Banyak Latihan: Sebagai akibat dari budaya kerja dari rumah, semakin banyak orang menjadi kurang aktif dan pasif. Sudah saatnya untuk terlibat jika Anda belum melakukannya. Menjadi aktif secara fisik tidak selalu mengharuskan Anda untuk bergabung dengan gym atau melakukan pelatihan silang. Lakukan olahraga aerobik intensitas sedang selama 30 menit atau lebih seperti jalan cepat, lari, bersepeda, berenang, dll. Gaya hidup aktif dapat membantu Anda mengatur berat badan dan mengurangi kadar glukosa darah sekaligus meningkatkan sensitivitas insulin.
  3. Catat Kadar Glukosa Darah Anda: Pantau kadar glukosa darah Anda secara teratur untuk memastikan kadarnya berada dalam kisaran sehat yang direkomendasikan oleh dokter Anda. Tes HbA1C, biasanya dilakukan setiap tiga bulan, dapat membantu Anda lebih memahami kadar gula darah Anda dari waktu ke waktu. Selain itu, Anda sekarang dapat memeriksa kadar glukosa darah Anda dalam kenyamanan rumah Anda menggunakan glukometer rumah, yang dapat ditemukan di aplikasi dan perangkat seperti glukometer BeatO Curv yang terhubung ke smartphone dan Abbott FreeStyle Libre. Kadar glukosa darah yang tidak terkontrol dianggap sangat berbahaya karena dapat menyebabkan berbagai komplikasi kesehatan tambahan yang dapat memburuk seiring dengan COVID.
  4. Singkirkan Berat Badan Ekstra: Obesitas terkait dengan tekanan darah yang berlebihan, kadar kolesterol dan glukosa darah yang tidak terkontrol dengan baik, dan merupakan penyebab utama penyakit jantung. Penelitian menunjukkan bahwa orang mengurangi risiko diabetes hingga hampir 60% setelah menurunkan sekitar 7% dari berat badan mereka dengan olahraga dan perubahan pola makan. The American Diabetes Association merekomendasikan bahwa orang dengan pradiabetes kehilangan setidaknya 7% sampai 10% dari berat badan mereka untuk menghindari perkembangan penyakit.
  5. Kurangi Asupan Asap/Alkohol Anda: Jika Anda tidak minum atau merokok, akan lebih mudah untuk mengontrol kadar glukosa darah Anda. Jadi, meskipun Anda memilih untuk minum, jangan berlebihan. Pria harus mengkonsumsi tidak lebih dari dua minuman per hari, menurut American Diabetes Association. Konsultasikan dengan dokter Anda tentang pilihan untuk berhenti merokok secara permanen.

Leave a Reply

Your email address will not be published.