Monkeypox Di India: Kerala Terbitkan SOP, Buat Tes PCR, Masker N-95 Wajib

infokeluargasehat.com – Monkeypox Di India: Kerala Terbitkan SOP, Buat Tes PCR, Masker N-95 Wajib. Para ahli telah memperingatkan bahwa virus itu menyebar dengan cepat di bagian lain dunia dan berpotensi menyebabkan pandemi. Lihatlah SOP yang dikeluarkan oleh pemerintah Kerala.

Pemerintah Kerala pada hari Rabu mengeluarkan Prosedur Operasi Standar (SOP) untuk pasien yang telah terdeteksi dan diduga cacar monyet setelah negara bagian melaporkan dua kasus tersebut. Pekan lalu, negara bagian mengonfirmasi laporan dua kasus positif monkeypox (dua kasus pertama virus di negara tersebut). Menyadari situasi dan menghentikan penyebaran virus lebih lanjut, menteri kesehatan Kerala Veena George telah memberi tahu media bahwa negara bagian sedang memeriksa setiap kasus dengan cermat dan memantau situasi. Dalam rilisnya, Menteri Kesehatan Kerala Veena George memberikan rincian SOP yang harus diikuti oleh semua rumah sakit swasta dan pemerintah.

Monkeypox Memasuki India: Kerala Mengeluarkan SOP

Monkeypox Di India: Kerala Terbitkan SOP, Buat Tes PCR, Masker N-95 Wajib

Para ahli telah memperingatkan bahwa virus itu menyebar dengan cepat di bagian lain dunia dan berpotensi menyebabkan pandemi. Lihatlah SOP yang dikeluarkan oleh pemerintah Kerala:

1. Setiap orang yang mengunjungi negara tersebut dalam 21 hari terakhir di mana cacar monyet dilaporkan dan jika mereka memiliki gejala seperti bintik-bintik merah pada tubuh, demam, sakit tubuh atau sakit kepala, harus dicurigai bahwa itu adalah infeksi virus.

2. Berbicara tentang faktor risiko, para ahli mengatakan bahwa risiko infeksi lebih tinggi ketika seseorang melakukan kontak fisik yang dekat, atau kontak kulit langsung (sentuhan langsung) dengan individu yang terinfeksi atau petugas kesehatan yang tidak memakai APD kit.

3. Bagaimana cara mengetahui bahwa Anda telah tertular virus monkeypox? Menteri Kesehatan Kerala mengatakan bahwa infeksi virus dapat dikonfirmasi melalui tes PCR.

4. Semua kasus suspek atau kemungkinan virus monkeypox harus dirawat secara terpisah dan pasien harus diisolasi sampai hasil tesnya negatif. Dalam kasus kasus yang dikonfirmasi atau yang dicurigai, Petugas Pengawasan Distrik (DSO) harus segera diberitahu.

5. Sampel dari individu yang terinfeksi harus dikumpulkan sesuai dengan protokol yang telah ditetapkan oleh National Institute of Virology (NIV) dan DSO harus mengirimkannya ke lab.

6. Rumah sakit swasta yang memiliki fasilitas isolasi harus merujuk pasien ke rumah sakit pemerintah hanya atas permintaan pasien. Hanya mereka yang berada dalam kondisi kritis di rumah sakit pemerintah dengan fasilitas isolasi yang harus dipindahkan ke perguruan tinggi kedokteran.

7. Pada saat membawa orang yang terinfeksi ke rumah sakit, petugas kesehatan harus memakai APD kit, masker N-95, sarung tangan dan kacamata pelindung dan pasien juga harus memakai masker N-95 atau masker tiga lapis. . Juga, setiap luka yang terlihat atau kulit melepuh/ruam harus ditutup.

8. Setelah transportasi/pemindahan pasien yang terinfeksi monkeypox selesai, ambulans dan peralatannya harus didesinfeksi dan barang-barang pasien seperti pakaian harus dibuang.

9. Pemeriksaan termal di bandara adalah wajib. Dan setiap pelancong yang menunjukkan salah satu gejala yang tercantum di atas harus diperiksa. Mereka akan dipindahkan ke rumah sakit terdekat dengan fasilitas isolasi.

10. Orang lain yang melakukan kontak dengan pasien yang mengalami gejala infeksi virus juga akan dipantau dan akan diminta untuk mengisolasi diri sampai hasil tes negatif.

Leave a Reply

Your email address will not be published.